Terbaru: Optimasi URL Blog | 10 Tips Mempercepat Blog Load | 30 Strategi SEO | 15 Rahasia Menulis Konten

Ad 468 X 60

Thursday, July 30, 2015

Cara Memperbaiki Website Anda Saat Dihack

amankan-situs-anda
Hal seperti ini bisa terjadi pada semua situs bahkan yang sudah memiliki banyak perlindungan sekalipun. Keamanan merupakan masalah utama saat ini. Dan jika situs Anda dihack, itu bisa rusak dalam beberapa cara. Anda bisa kehilangan semua data Anda atau kehilangan peringkat karena aktivitas berbahaya. Jadi, sebaiknya Anda melakukan backup secara periodik, Anda tidak dapat mencegah seseorang dari aktivitas hacking ke situs Anda. Yang terbaik dan praktis untuk dilakukan adalah memulihkan situs Anda secepat mungkin sehingga efek dari serangan dapat dinetralisasi/ diminimalkan.
Berikut adalah beberapa tips yang dimiliki oleh Google untuk mendapatkan website Anda kembali ke jalur yang benar setelah dihack.

Membersihkan Script Berbahaya
Hacker dapat menargetkan situs Anda dengan sejumlah motif. Dari mencatat website Anda dan menghapus konten untuk hanya menambahkan backlink secara diam-diam, ada banyak yang bisa dilakukan. Jika Anda melihat konten yang mencurigakanyang muncul di website Anda, hapuslah halaman tersebut dengan segera. Namun, jangan berhenti di situ.

Hacker akan sering memasukkan script berbahaya ke dalam HTML dan file PHP. Ini bisa terjadi secara otomatis membuat link balik nakal atau bahkan halaman baru. Pastikan Anda memeriksa source code web Anda dan melihat setiap PHP berbahaya atau kode JavaScript yang bisa membuat konten tersebut.

Menjaga CMS Anda
Website sering mendapatkan hack karena kerentanan dalam CMS yang bisa ditambal dengan update. Jika Anda menjalankan versi lama, situs Anda lebih rentan terhadap serangan. Pastikan Anda melakukan update pada CMS Anda, dan menggunakan sandi yang kuat untuk login. Jika memungkinkan, mengaktifkan verifikasi dua langkah untuk mengamankan proseslogin.

www vs non-www
www dan non-www URL adalah berbeda. http://www.example.com tidak sama dengan http://example.com - sebelumnya mengacu pada sub-domain 'www', sedangkan yang terakhir adalah akar dari situs Anda. Ketika memeriksa konten berbahaya, memverifikasi versi non-www dari situs Anda sebagai hacker sering mencoba untuk menyembunyikan konten dalam folder yang mungkin diabaikan oleh webmaster.

Tips Keamanan Lain yang Berguna
  • Hindari menggunakan FTP ketika mentransfer file ke server Anda. FTP tidak mengenkripsi lalu lintas, termasuk password. Sebaliknya, gunakan SFTP yang akan mengenkripsi semuanya termasuk password Anda sebagai perlindungan terhadap pihak memeriksa lalu lintas jaringan.
  • Memeriksa hak akses pada file sensitif seperti .htaccess. Penyedia hosting Anda mungkin dapat membantu Anda jika Anda memerlukan bantuan. File .htaccess dapat digunakan untuk meningkatkan dan melindungi situs Anda, tetapi juga dapat dihack jika mereka dapat memperoleh akses ke sana.
  • Waspada dan mencari pengguna baru dan asing di panel administrasi dan tempat lain dimana mungkin ada pengguna yang dapat memodifikasi situs Anda.
Jangan ragu meninggalkan thread baru di forum diskusi kami. Silahkan bagikan konten ini agar semuanya bisa wasada dan tahu.
Author: Balaputra
Balaputra adalah seorang mahasiswa yang melakukan aktivitas blogging hanya untuk menghabiskan waktu luang.

1 comment:

Terimakasih telah berkenan mengunjungi dan meninggalkan komentar di blog ini. Tanggapan Anda selalu kami hargai.